Apa itu Aspal ? Jenis, Bahan, & Fungsi Aspal Yang Sebenarnya

By | Desember 17, 2023
Rate this post
INFO: Update harga aspal terbaru : Cek disini.

Halo sahabat Aspal Drum, sesi ini saya akan informasikan mengenai aspal yang sebenarnya. Mungkin Anda ada yang belum tahu dari jenis, bahan pembuatan hingga fungsi utama dari aspal itu sendiri. Alangkah baiknya, Anda tetap simak hingga akhir konten sederhana ini ia.

Apa itu Aspal ?

aspal - aspaldrum.com

aspal

Aspal adalah sebuah material yang umumnya digunakan dalam konstruksi jalan. Material ini terbuat dari campuran batu, pasir, dan minyak yang kemudian dipanaskan dan diolah menjadi masa padat. Aspal memiliki sifat lengket dan fleksibel, sehingga ideal digunakan untuk membentuk permukaan jalan yang kuat dan tahan lama.

Dalam proses pembuatan aspal, batu dan pasir dicampur dengan minyak berat seperti minyak bumi atau minyak alam lainnya. Campuran ini kemudian dipanaskan hingga mencapai suhu tertentu, yang membuat bahan-bahan tersebut meleleh dan terikat satu sama lain. Setelah mencapai konsistensi yang tepat, aspal dapat diterapkan pada permukaan jalan dengan menggunakan peralatan khusus.

Kelebihan utama dari aspal adalah kemampuannya untuk menahan beban kendaraan yang berat dan mengatasi tekanan yang dihasilkan oleh lalu lintas. Selain itu, aspal juga memiliki sifat yang dapat menyerap panas matahari, sehingga membantu mengurangi efek pemanasan pada permukaan jalan.

Dalam jangka panjang, tentu saja, aspal akan mengalami perubahan dan kerusakan akibat paparan cuaca dan lalu lintas. Namun, perawatan dan perbaikan rutin dapat memperpanjang masa pakai jalan yang menggunakan aspal.

Jadi, secara singkat, aspal adalah bahan konstruksi jalan yang terbuat dari campuran batu, pasir, dan minyak, yang dipanaskan dan diaplikasikan pada permukaan jalan untuk menciptakan lapisan kuat, tahan lama, dan dapat menahan beban kendaraan.

Seperti apa Sifat Aspal itu  ?

Pasti Anda bingung, seperti apa si sifat Aspal  yang benar. Dan pastinya kami ulas secara rinci terkait hal tersebut, berikut ulasannya :

a. Viskositas

Salah satu sifat penting dari aspal adalah viskositasnya, yaitu kemampuannya untuk mengalir atau kekentalannya. Aspal memiliki viskositas yang tinggi pada suhu rendah, sehingga pada saat aplikasi, ia dapat dengan mudah diperlakukan sebagai cairan yang dapat mengisi celah dan ruang di antara agregat. Namun, saat suhu meningkat, viskositas aspal berkurang dan ia menjadi lebih fleksibel, mampu menyesuaikan terhadap pergerakan kendaraan dan perubahan suhu lingkungan.

b. Elastisitas

Aspal memiliki sifat elastis yang memungkinkannya untuk kembali ke bentuk awalnya setelah mengalami tekanan atau deformasi sementara. Sifat elastis ini memungkinkan aspal untuk menyerap energi yang dihasilkan oleh beban kendaraan yang melintasinya, mengurangi risiko retak dan kerusakan pada permukaan jalan. Kemampuan aspal untuk mengembang dan menyusut dengan perubahan suhu juga merupakan contoh elastisitasnya yang berguna dalam menjaga integritas permukaan jalan.

c. Ketahanan terhadap air

Aspal memiliki sifat hidrofobik, yang berarti ia memiliki ketahanan terhadap penetrasi air. Sifat ini penting karena air dapat merusak permukaan jalan dengan mengikis struktur dan menyebabkan retak. Ketahanan aspal terhadap air membantu mempertahankan kekuatan dan kualitas jalan dalam jangka panjang.

d. Ketahanan terhadap bahan kimia

Aspal juga memiliki sifat yang tahan terhadap bahan kimia, seperti minyak, bahan pelarut, dan bahan korosif lainnya. Ini memungkinkan aspal untuk melindungi permukaan jalan dari kerusakan yang dapat disebabkan oleh kontak dengan bahan-bahan tersebut. Sifat ini memperpanjang usia pakai jalan dan meminimalkan biaya perawatan jangka panjang.

e. Daya tahan

Aspal memiliki daya tahan yang baik terhadap beban kendaraan dan tekanan lalu lintas. Sifat ini memungkinkan aspal untuk menjaga kekuatan struktural jalan, mencegah deformasi permanen, dan memberikan permukaan yang nyaman bagi pengguna jalan.

f. Warna

Salah satu sifat menarik dari aspal adalah warnanya yang umumnya hitam. Warna hitam ini membantu menyerap energi panas matahari, sehingga meningkatkan efisiensi jalan dalam menangani pemanasan dan pendinginan. Warna aspal juga memberikan kontras yang jelas dengan marka jalan, memudahkan pengendara untuk mengenali batas-batas jalan.

Ketika Anda sudah mengerti sifat aspal yang sesungguhnya, berikutnya akan kami jelaskan juga mengenai jenis aspal di bagi menjadi beberapa bagian. Apa saja ? yuk, simak dibawah ini.

Jenis-Jenis Aspal

Ternyata aspal mempunyai jenis yang berbeda, hal ini mencerminkan  bahwa  aspal bisa digunakan berbagai proyek jalan raya  sesuai kebutuhan proyek.

Aspal Alami

Aspal alami, juga dikenal sebagai aspal mineral, ditemukan di alam dan diekstraksi dari deposit alami seperti batuan aspal. Biasanya berwarna hitam atau cokelat gelap, aspal alami terbentuk melalui proses alami jutaan tahun yang melibatkan penguraian organisme organik. Kelebihan dari aspal alami adalah kestabilan panas dan ketahanannya terhadap perubahan cuaca. Namun, pasokan aspal alami terbatas dan proses ekstraksi dapat memengaruhi lingkungan.

Aspal Buatan

Aspal buatan, juga dikenal sebagai aspal sintetis, dibuat melalui proses pengolahan minyak bumi atau bahan baku lainnya. Ada beberapa jenis aspal buatan, termasuk:

a. Aspal Beton (Hot Mix Asphalt/HMA): Ini adalah jenis aspal yang paling umum digunakan dalam konstruksi jalan. HMA terdiri dari agregat (batu dan pasir) yang dicampur dengan aspal cair pada suhu tinggi. Setelah dicampur, HMA diaplikasikan pada permukaan jalan dan didinginkan agar membentuk lapisan yang padat dan tahan lama. Harga aspal ini cukup bervariatif, bisa Anda simak di katalog web kami.

b. Aspal Dingin (Cold Mix Asphalt/CMA): Aspal dingin adalah alternatif untuk HMA yang dicampur pada suhu yang lebih rendah. Biasanya digunakan dalam perbaikan jalan darurat atau pada daerah dengan iklim yang dingin. Aspal dingin menggunakan bahan pengikat yang berbeda untuk menggantikan aspal cair, sehingga memungkinkan penggunaan pada suhu rendah.

c. Aspal Modifikasi: Jenis aspal ini diperoleh dengan menambahkan bahan pengubah ke dalam aspal. Bahan pengubah ini bisa berupa karet, polimer, atau bahan lain yang meningkatkan sifat elastisitas, ketahanan terhadap suhu ekstrem, atau ketahanan terhadap retak. Aspal modifikasi sering digunakan dalam kondisi jalan yang berat atau di daerah dengan suhu ekstrem.

d. Aspal Emulsi: Aspal emulsi terdiri dari campuran air, aspal, dan bahan pengemulsi. Biasanya digunakan dalam perbaikan permukaan jalan yang kecil atau untuk lapisan permukaan yang tipis. Aspal emulsi tidak memerlukan pemanasan sebelum aplikasi, sehingga lebih efisien dalam hal energi dan waktu.

Aspal Polimer: Aspal polimer adalah jenis aspal yang menggunakan polimer sebagai bahan pengikat utama. Polimer ini dapat berasal dari berbagai sumber, termasuk plastik daur ulang atau polimer sintetis. Aspal polimer memiliki sifat yang lebih kuat, lebih fleksibel, dan lebih tahan terhadap retak dibandingkan dengan aspal konvensional. Hal ini membuatnya cocok untuk aplikasi di jalan raya dengan lalu lintas yang berat atau kondisi cuaca yang ekstrem.

Aspal Beton Porous

Aspal beton porous (Porous Asphalt) adalah jenis aspal yang memiliki pori-pori yang memungkinkan air untuk meresap ke dalam lapisan jalan. Hal ini membantu mengurangi genangan air di permukaan jalan dan mengurangi risiko hidroplaning. Aspal beton porous juga berkontribusi pada pengendalian air permukaan dan meningkatkan drainase di jalan.

* Note : Pemilihan jenis aspal tergantung pada kebutuhan proyek, kondisi iklim, beban lalu lintas, dan faktor-faktor lainnya. Dalam prakteknya, sering kali digunakan kombinasi dari berbagai jenis aspal untuk mencapai kinerja yang optimal pada jalan yang dibangun atau diperbaiki.

Bahan Dasar Pembuatan Aspal

bahan pembuatan aspal

bahan pembuatan aspal

Pada umumnya, proses pembuatan aspal melibatkan pemanasan dan pengolahan minyak bumi atau residu kilang minyak dalam fasilitas produksi yang disebut pabrik aspal.

Di pabrik aspal, bahan-bahan tersebut dicampur dan diproses dengan menggunakan peralatan dan teknologi khusus. Proses pemrosesan ini melibatkan fraksinasi, destilasi, oksidasi, dan pencampuran untuk menghasilkan aspal yang siap digunakan dalam konstruksi jalan.

IniLah komposisi bahan pembuatan aspal yang benar :

1. Minyak Bumi

Bahan utama untuk pembuatan aspal adalah minyak bumi. Minyak bumi adalah sumber alami yang kaya akan hidrokarbon, terutama fraksi berat seperti bitumen. Bitumen adalah komponen kental dan lengket yang ditemukan dalam minyak bumi, dan merupakan bahan dasar untuk produksi aspal.

2. Residu Kilang Minyak

Selama proses pemurnian minyak bumi di kilang minyak, residu atau fraksi berat yang tidak menguap pada suhu tinggi dihasilkan. Fraksi berat ini disebut juga dengan istilah residu aspal atau residu aspalene. Residu ini kemudian diproses lebih lanjut untuk menghasilkan aspal.

3. Pengubah (Modifier)

Dalam beberapa kasus, bahan pengubah ditambahkan ke dalam aspal untuk memodifikasi sifat-sifatnya. Bahan pengubah ini bisa berupa polimer, karet, atau bahan kimia lainnya. Penggunaan bahan pengubah dapat meningkatkan elastisitas, ketahanan terhadap suhu ekstrem, atau ketahanan terhadap retak pada aspal.

4. Agregat

Agregat, seperti batu pecah, pasir, dan kerikil, juga merupakan bahan yang penting dalam pembuatan campuran aspal. Agregat digunakan sebagai bahan pengisi dalam campuran aspal dan memberikan kekuatan struktural pada lapisan jalan. Ukuran dan jenis agregat yang digunakan dapat bervariasi tergantung pada spesifikasi proyek.

5. Bahan Pengemulsi

Dalam pembuatan aspal emulsi, bahan pengemulsi digunakan untuk membantu mencampur aspal dengan air. Bahan pengemulsi ini dapat berupa bahan kimia seperti surfaktan. Aspal emulsi adalah alternatif pengikat aspal yang tidak memerlukan pemanasan sebelum aplikasi.

6. Bahan Pengisi dan Aditif

Terkadang, bahan pengisi dan aditif ditambahkan ke dalam campuran aspal untuk meningkatkan kinerja dan sifat-sifatnya. Contohnya adalah serat, serpihan karet daur ulang, atau bahan pengisi mineral seperti serbuk batu kapur atau serbuk fly ash. Bahan-bahan ini dapat meningkatkan kekuatan, kelekatannya, atau sifat drainase aspal.

Dengan menggunakan bahan-bahan tersebut, industri aspal dapat memproduksi berbagai jenis aspal yang sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi proyek konstruksi.

Fungsi Utama Aspal Yang Benar

Aspal memiliki peran yang penting dalam pembangunan dan perawatan jalan. Mengapa Anda wajib tahu tentang hal ini, sebab sebagian besar hanya tahu kulitnya saja. Namun yang kami bahas itu intisarinya, yang bisa Anda pahami dan pelajari.

Pengikat dan Perekat

Salah satu fungsi utama aspal adalah sebagai pengikat dan perekat dalam konstruksi jalan. Aspal digunakan untuk mengikat agregat bersama-sama dalam campuran aspal, baik itu aspal beton (Hot Mix Asphalt) maupun aspal dingin (Cold Mix Asphalt). Ini membentuk lapisan jalan yang padat dan kokoh, memberikan daya tahan struktural dan mencegah terjadinya pergeseran atau pemisahan agregat.

Perlindungan Permukaan

Aspal juga berfungsi sebagai lapisan pelindung permukaan jalan. Ketika diaplikasikan pada permukaan jalan yang kasar atau berlubang, aspal membentuk lapisan yang halus dan rata. Hal ini membantu mengurangi kerusakan akibat gesekan dan keausan, serta memberikan kenyamanan berkendara yang lebih baik bagi pengguna jalan.

Waterproofer

Aspal memiliki sifat tahan air yang baik, sehingga berfungsi sebagai waterproofer atau lapisan tahan air pada permukaan jalan. Hal ini mencegah air hujan atau air lainnya meresap ke dalam lapisan jalan dan merusak struktur di bawahnya. Fungsi ini sangat penting untuk menjaga integritas jalan dan mencegah terjadinya kerusakan yang disebabkan oleh air.

Reflektifitas Cahaya

Aspal memiliki kemampuan reflektifitas cahaya yang baik, terutama pada permukaan yang baru diterapkan. Ini berarti aspal dapat memantulkan cahaya lampu kendaraan, meningkatkan visibilitas dan keamanan di malam hari. Fungsi ini membantu pengemudi melihat garis jalan, marka jalan, dan tanda lalu lintas dengan lebih jelas, mengurangi risiko kecelakaan.

Reduksi Suara

Aspal juga berkontribusi dalam meredam kebisingan di jalan. Ketika kendaraan melintas di atas lapisan aspal, getaran dan suara yang dihasilkan akan diserap dan diredam oleh material aspal. Ini membantu mengurangi tingkat kebisingan di sekitar jalan, menciptakan lingkungan yang lebih nyaman bagi pemukiman atau area sekitar.

Memperpanjang Umur Jalan

Dengan memainkan peran sebagai lapisan perlindungan dan pengikat, aspal membantu memperpanjang umur jalan. Aspal yang baik dan terawat dengan baik dapat melindungi lapisan di bawahnya dari kerusakan akibat lalu lintas, cuaca, dan faktor-faktor lingkungan lainnya. Dengan demikian, aspal membantu meningkatkan masa pakai jalan, mengurangi biaya perawatan, dan memperpanjang interval waktu antara perbaikan atau penggantian jalan.

Drainase dan Pengendalian Air

Beberapa jenis aspal, seperti aspal beton porous, memiliki sifat drainase yang baik. Mereka memungkinkan air untuk meresap ke dalam lapisan jalan dan mengalir melalui sistem drainase yang tepat. Fungsi ini membantu mencegah genangan air di permukaan jalan, mengurangi risiko hidroplaning, dan memperbaiki drainase di sekitar jalan.

Akhirnya Anda sekarang sudah mengetahui poin-poin penting seputar aspal, memang sangat mendasar sekali aspal hanya sebagai landasan kendaraan saja. Namun dari segi fungsi memiliki banyak manfaat serta kegunaan dari aspal tersebut.

Tak hanya itu, sudah kami jelaskan pula tentang jenis, bahan pembuatan  aspalnya sekalian. Agar Anda paham betul, proses pembuatan aspal dari awal hingga jadi itu tidak mudah. Karena ada sebuah proses yang dimana diolah terlebih dahulu baru di gunakan sebagai mana mestinya.

Jika Anda butuh Aspal Pertamina dengan kemasan drum, kami Ready Stok !. Silahkan bisa klik tombol WA dibawah ini, untuk melakukan order aspal drumnya.

Terimakasih Anda masih setia di artikel sederhana ini, semoga bermanfaat !.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *